Pengalaman “mahal” Jadi Anggota KPPS Pemilu 2019

Life Story

Jadi panitia TPS alias KPPS gimana rasanya? “asik” gak sih?

Ok, guemau sedikit bercerita tentang pengalaman jadi KPPS alias Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara yang merupakan kali pertamanya buat gue, jadi sebelum “sah” jadi KPPS terlebih dahulu sebulan sebelum hari H, gue mesti ngajuin CV dengan foto, dan berlembar-lembar surat pernyataan bermaterai lainnya. Sekitar h-20 barulah pelantikan sekaligus langsung bimtek (bimbingan teknis) pertama. Di situ gue dijelasin masalah tetek bengek dari nol mengenai pemilu 2019 yang katanya jadi pemilu paling rumit yang pernah ada di Indonesia, weleh-weleh. Dan of course, ini pertama kalinya buat gue ikut ginian, karena biasanya males ikut-ikut acara ginian karena udah tau ribetnya kaya gimana. Tapi akhirnya gue ikut juga, kenapa? ya cari pengalaman aja sih, lagian honornya walau terbilang kecil, ya tapi cukuplah buat ongkos tenaga selama bertugas. Tapi gue lebih prefer pada alasan pertama sih, karena kalo ada lagi mungkin gue juga udah gak se-excited itu alias bosen.

Setelah bimtek kedua dan ketiga, akhirnya sampai di h-1, sebelum besoknya dipakai, pastinya anggota KPPS yang berjumlah 7 orang bakal nyiapin dulu TPS dan segala macem persiapan sesuai dengan petunjuk yang sudah ada. Beruntung, kita gak perlu bikin tenda karena seperti pemilu sebelumnya, biasanya nyewa 1 bengkel las, yang halamannya luas dan udah ada tendanya, jadi tinggal bawa kursi meja, sama bikin pembatas dan kasih kain penutup.

Setelah selesai, sorenya kita bareng pengawas tps n hansip mesti standby di TPS untuk serah terima kotak suara, setelah nunggu berjam-jam akhirnya sampe juga kotak suara TPS gue dateng, sekitar jam 8 atau 9 malem, kotak suara ini nantinya bakal dijaga sampe pagi, prosedurnya sih gitu, sampe sekitar jam 10 maleman datenglah 4 polisi, 5 menit kemudian gue langsung pamit ke ketua KPPS buat pulang hehehe karena besoknya mesti bangun pagi, kalo sampe kesiangan bisa bahaya laten kan hehehe.

Jam menunjukkan pukul 6 pagi, abis sarapan langsung siap-siap ke TPS, sampe di TPS ternyata udah ramai pada masangin DPT, daftar calon, dsb. Gak pake lama gue langsung bantuin dong, karena gue berangkat jam 06.30 sesuai instruksi ketua, dan 30 menit lagi TPS harus udah siap 100%. Setelah semuanya siap, jam 07.00 kita langsung pembukaan dilanjutkan pengucapan sumpah, baru setelah itu dimulai dengan membongkar semua kotak suara yang berisi surat suara dan berbagai macam form yang nanti wajib kita isi buat dibalikin lagi ke KPU. Semua anggota membantu buat ngitung dan ngecek semua perlengkapan TPS. Gue juga bertugas buat ngisi ceklist barang yang datang, jadi inget jaman masih di Alfa, kerjaanya gini juga, gak sia-sia deh kerja 2 taun lebih di Alfa hehehe.

Setelah semua perlengkapan lengkap, dan dipasang, akhirnya tiba juga waktunya buat mulai menerima pemilih pertama yang sedari gue berangkat udah mulai merapat satu per satu ke TPS, gue bertugas sebagai KPPS 2, tugasnya jadi kayak asistennya ketua gitu, tugasnya simpel, cuma nulisin surat suara dengan data TPS kaya, no tps, nama desa, nama ketua KPPS, provinsi, kabupaten sampe kecamatan, itu pun gak semua, karena untuk nama kecamatan, desa, no tps, sama nama ketua udah ada stempelnya jadi gak perlu nulis lagi, tapi ya tetep aja cape pastinya, total sekitar 200 surat suara dikali 5, sekitar 1000 surat suara mesti ditulis dan dicap stempel hahaha. Apalagi pas pertama TPS dibuka pemilih udah banyak yang daftar, gue mesti cepet buat ngerjain itu biar surat suara mesti selalu tersedia buat pemilih yang udah daftar.

Di pemilu 2019 ini pemilih dapet 5 surat suara yaitu Presiden & wakil, DPD, DPR-RI, DPRD Provinsi, sama DPRD Kabupaten, jadi seringkali gue denger pemilih yang agak kaget dapet banyak surat suara. Oh ya tiap anggota KPPS punya tugas masing-masing, KPPS 1 (ketua) tugas utamanya sih of course memastikan operasional TPS berjalan lancar dari A sampe Z, tapi pas pemungutan suara dia tugasnya cuman tanda tangan doang, sambil ngawasin semua lini mesti berjalan sesuai SOP, tugasnya yang paling berat sih menurut gue. Abis itu KPPS 2 yang udah gue jelasin tadi, KPPS 3, dia nyiapin surat suara sama ngasihkan ke pemilih yang udah dipanggil. KPPS 4, dia yang nerima surat undangan dari pemilih, bisa dibilang bagian terdepan setelah pintu masuk, abis itu KPPS 5, tugasnya di daftar hadir, sama manggilin pemilih kalo salah satu bilik udah kosong. KPPS 6 tugasnya juga cukup krusial, karena mesti ngarahin pemilih buat masukin surat suara ke kotak yang benar, karena kalo sampe salah, bakal rumit pas penghitungannya nanti, abis itu KPPS 7, ini yang paling sante sih menurut gue, karena cuma ngarahin pemilih buat nyelup tinta. Oh ya, tiap TPS juga dibantu dengan 2 linmas yang udah bantuin sejak bikin TPS hari sebelumnya.

Setelah satu persatu pemilih selesai memilih akhirnya tiba di pukul 11.00pemilih udah mulai sepi, gue gak mau nganggur gue mulai kerjain persiapan bikin berita acara dan salinan form C1 sampe akhirnya waktu menunjukkan pukul 13.00 dimana pada saat itu TPS sudah tidak menerima pendaftaran pemilih lagi, dan kebetulan waktu itu ada 1 orang yang daftar tapi orangnya pergi, mungkin karena antrian panjang ya, tapi karena gak mau ribet karena udah masuk ke daftar hadir, kita panggil deh orangnya sampe ke rumahnya, walau ternyata akhirnya gak ketemu huhuhu. Akhirnya kita konsultasikan ke PPS di desa dan dapet solusi, terpaksa kita coret dari daftar hadir, sehingga TPS bener-bener bisa ditutup untuk pemilih. Kita istirahat sekitar 30 menit untuk makan dll. Sekitar jam 14.00 penghitungan suara dimulai dengan membuka kotak suara presiden & wakil presiden disaksikan saksi dan pengawas TPS serta warga sekitar dari luar TPS.

Gue sebagai KPPS 2 tugasnya simpel yaitu cuma bukain surat suara satu persatu dari kotak suara, tapi percayalah prakteknya juga tidak semudah itu, kita mesti singkron antara gue, ketua KPPS yang umumin sah/tidaknya suara, sama pencatat suara. Kalo sampe kelewat 1 aja yang gak keitung bakal diulang tuh, untungnya dari semua kotak gak ada satupun yang bermasalah semuanya singkron dan klop, mengingat hampir semua personil KPPS di tempat gue anak-anak muda hehehe. Salah satu contoh juga kesalahan memasukan surat suara ke kotak yang salah itu juga bakal bikin extra ribet nantinya.

Selesai kotak pertama yang isinya presiden, istirahat sebentar lanjut untuk kotak selanjutnya, gue gak lanjut buat bukain surat suara, gue tugasnya lanjutin siapin berita acara dan bikin salinan hasil penghitungan suara, yang jumlahnya kurang lebih 6 salinan dikalikan 5 jenis pemilihan, dan 1 pemilihan bisa sampe 10 lembar lebih. Ini akan menghabiskan waktu banget kalo gak sambil dikerjain pas penghitungan, jadi gue digantiin KPPS 4 buat bukain surat suaranya.

Satu persatu kotak dihitung perolehan suaranya, tiap selesai 1 kotak, gue mesti bikin salinan dari C1 plano yang dipajang yang gedenya kurang lebih 1 meter x 80 cm. Per kotak suara untuk legislatif kurang lebih makan waktu sekitar 2 jam karena banyaknya partai dan caleg.

Kotak terakhir selesai pukul 22.00 sesuai perkiraan gue yang ngira gak bakal nyampe jam 12 malem bua penghitungannya. Setelah itu barulah kita mulai siapin semua form dari C1 sampe C7, salinan yang selain mesti diisi lengkap juga mesti ditandatanganin semua KPPS dan saksi. Problem juga muncul dimana form C5 yang sebenernya udah diisi ilang entah kemana, diubek-ubek gak ketemu, sampe setengah jam-an nyari akhirnya kita putuskan buat gak ngirim itu form karena itu form gak terlalu penting-penting amat karena isinya cuma tanda terima kalo saksi udah nerima salinan C1 dari KPPS.

Jam 23.30an kita mulai masukin apa aja yang mesti ada dalam kotak dari surat suara sah, tidak sah, sama yang gak kepake yang mesti kita kasih tanda silang dulu satu per satu sebelum dimasukin ke kotak. Sekitar pukul
1 semua selesai dimasukkan dalam kotak, kita mesti bawa semua kotak suara beserta isinya ke kantor desa buat dicek lagi. Sebelumnya gue sempet ditelfon panwaslu dari desa buat ati-ati urusan administrasinya karena banyak TPS lain yang udah ke desa tapi banyak yg salah yang katanya jadi mesti dihitung ulang hahaha tapi gue agak sante karena sebelum dimasukan ke formulir data dari plano gue sama KPPS 3 selalu cek-ing ulang, sinkron gak sama jumlah warga yang hadir, itung-itungannya pas gak, dsb itu juga yang bikin kita kerjanya agak lama, karena yang mestinya satu kerjaan kita kerjain satu kali, kita jadi kerjain 2x. Dan setelah sampe di desa sekitar 5 menit dari TPS kita langsung masukin ke aula, waktu itu baru ada 6 TPS lain yang udah duluan kotaknya ada di aula dari total 17 TPS, gue bareng ketua KPPS sama KPPS5 menghadap ke PPS buat cek-ing form C1. Alhamdulillah, C1 kita valid, sinkron, walau PPS sempet salah baca tulisan 0 kebaca 6 hehehe, setelah itu kita udah bisa pulang sekitar jam 1.30, sementara ketua KPPS masih di PPS buat cek-ing C1 plano yang udah ada dalam kotak.

Waktu itu rasanya kaya udah tenang banget, walau sampe rumah juga belum bisa tidur karena mata udah terlanjur kelewat fase ngantuknya mungkin ya hahaha.

Overall, sebetulnya gak serumit itu sih jadi KPPS, hanya saja banyak sekali data yang mesti kita olah, cek-ing, salin, tandatanganin, dsb itu yang bikin lama prosesnya. Kalo honor gimana? Ya menurut gue sih cukup lah buat ngegantiin tenaga kita selama tugas. Jadi berapa? Kalo di tempat gue 500k dikurangin pajak 30k. Gak seberapa sih ya dibanding capenya otak kita yang mesti konsen dari pagi sampe pagi lagi, dan berkali-kali pertemuam, tapi pengalamannya itu loh, yang menurut gue itu berharga banget, soalnya ini kan cuma 5 taun sekali ditambah ini sejarah pemilihan umum pertama yang merupakan gabungan 2 pemilihan eksekutif dan legislatif hahaha, pokoknya awesome experience deh.

Leave a Reply

Your email address will not be published.