kos-kosan tanjung purwokerto

Secuil Cerita dari Kos-kosanku di Tanjung Purwokerto

Life Story

Jl. Pahlawan Gang X, Tanjung, Purwokerto Selatan, itu alamat kos-kosanku dulu, tempat dimana 6 bulan lebih saya istirahat, makan, sholat, tidur, nyuci pakaian, nyuci piring, yup, tempat untuk semua aktivitas lah. Kos-kosan dengan jumlah kamar sekitar 30an, paling luar banyak diisi bapak-bapak yang kerjanya macem-macem, ada yang di dealer motor, depot air mineral, dan sopir bus juga ada. Dan yang paling dalem diisi anak-anak yang sekolah di SMK Tujuh Lima. Udah bukan rumah kedua lagi, tapi ya rumah pertama walau cuma sementara. Ini bukan pertama kalinya tinggal ngekos sih sebenernya, dulu sempat ngekos juga di Purwokerto juga, cuman gak terlalu lama, dan itu gratis karena termasuk fasilitas dari tempat kerja hehehe.

OK, kembali ke pembahasan, ngekos walaupun tidak terlalu lama karena mutasi tempat kerja ke tempat yang lebih deket dari rumah, banyak kenangan yang tidak sempat saya abadikan. Seperti ketika saya pulang kerja, kadang tiap pulang kerja ada yang nyegat di jalan. Preman? Et, bukan, kalo pulang habis shift malem, pulang pagi-pagi jam 7.30-an biasanya ketemu sama bapak RT yang lagi nyiramin bunga depan rumahnya, kalo udah ketemu bapak yang satu ini apa aja jadi bahan obrolan, politik, sejarah, hukum, geografi, karir, keluarga, banyak lah, kadang juga ditawarin ngopi white coffee favorit dia. Kadang juga dia yang main ke kosan saya sekedar ngobrol-ngobrol bareng bapak kos juga. Di usianya yang senja sekitar 60 tahunan, saya salut sama bapak yang satu ini, karena termasuk bapak-bapak yang masih update berita-berita terkini dan masih aktif menjalin komunikasi dengan siapapun, termasuk anak muda kaya saya. Dan pembicaraannya masih konek, ingetannya tajam, dan sampe sekarang pun kadang-kadang masih sms saya sekedar nanya kabar ataupun nanyain kapan main ke Tanjung lagi.

Ada juga kalo sore-sore pulang biasanya yang nyegat beda lagi, biasanya dicegat Citra sama saudara kembarnya, si Bimo, sama temennya satu lagi (cucunya pak RT, lupa namanya panggil aja Doni), biasanya di depan rumahnya Doni lagi main ikan hias. Biasanya dipaksa suruh beli ikan-ikan ini. FYI ini sebenernya yang jualan si Doni, si Citra sama si Bimo cuma ikutan main. Yah, sering suka senyum sendiri kalo lewat jalan sini walaupun lagi gak ada mereka. Apa yang bikin senyum? Tulisan “jual ikan hias, beli banyak harga lebih murah”, itu tulisan dikasih gambar-gambar ikan, pake spidol di kertas gambar dengan tulisan ala-ala anak SD. Sumpah, ini anak kreatif bener, biarpun bapaknya tergolong orang berada, tapi jiwa dagang orang tuanya dia tiru dengan baik.

Di sini sebetulnya saya gak terlalu sering main ke luar kosan selain beli makan, main ke warnet, ataupun sekedar belanja kebutuhan sehari-hari, tapi herannya di sini orangnya pada kenal. Kalo lagi di tempat kerja pasti ada yang nanya “ini yang ngekos di tempatnya pak (lupa namanya hehe) itu ya”.

Hidup di kos-kosan rasanya udah pasti beda dari di rumah, mesti mikirin besok mau makan apa, beras masih ada atau gak, pernah juga hampir kehabisan uang. Oh ya, dalam mengatur uang, pas ngekos justru rapih banget dalam hal pencatatan arus keluar masuk uang. Cuma sekedar beli nasi kucing aja mesti ditulis, keliatan tuh tiap hari pengeluaran berapa dan pemasukan berapa (pemasukan dari usaha online sampingan). Di kos-kosan ini saya banyak belajar bagaimana memposisikan diri di tengah masyarakat bukan hanya sekedar gimana bisa hidup mandiri. Pokoknya overall hidup dikosan itu gak seburuk yang kamu pikir kok.

Leave a Reply

Your email address will not be published.