Produk Gagal Yang Pernah Saya Buat

Business Technology

Setelah baca postingan ko Reinner tentang “jatah gagal”, saya mulai rewind, kalo dipikir-pikir saya juga banyak mengalami kegagalan dengan apa yang saya lakukan. Dari yang cringe sampai yang prestisius ada aja gagalnya. Apa aja? langsung aja cekidot

  1. Kaos Unyu (2013)

Ini adalah website e-commerce tapi khususnya untuk menjual kaos dari yang sudah didesign maupun custom. Dulu saya buat di tahun 2013 dengan nama domain kaosunyu.com. Sempet dapet beberapa orang nanya, tapi gak ada yang sampe beli 1 pun. Kalo saya evaluasi, ini mungkin karena di tahun tersebut jual beli online masih belum familiar, bisa dibilang belum boomingnya alias kecepetan. Akhirnya 1 bulan saya tutup beruntungnya cuma rugi di pembelian domain, hostingnya dulu masih pake yang gratis hahaha.

2. Jualan Aksesoris (2013)

Aksesorisnya ini berupa topeng yang ada di film V for Vendetta, singkat cerita, waktu itu pernah terjual 1 pcs, yang beli orang Tegal. Dan itu pertama kalinya akhirnya saya bisa ngejual barang, dan itu dengan sistem dropship.

3. Jualan VPN (2014)

Dulu sempet juga jualan VPN dengan server yang saya setup sendiri, saya biasa promosiin di grup-grup, dapet banyak client sih. Kurang puas, saya juga sempet rekrut sekitar 70 orang buat dijadiin partner, jadi intinya mereka yang jualan, semacem jadi reseller, saya tinggal setup di sisi servernya dengan pembagian 60% untuk saya,40% untuk partner. Order makin rame, tapi lama-lama partner beberapa ada yang stop jualan, karena fokus kuliah dll. Sampe akhirnya penjualan pun menurun, dan karena sudah bosen juga, ditutup juga deh dalam beberapa bulan saja.

4. Jualan Set Top Box (2014)

Set Top Box ini semacem seperangkat alat yang dipakai buat nonton tv digital hanya dengan menggunakan antena biasa. Dulu di tahun tersebut baru awal munculnya wacana perpindahan media tv dari analog ke digital dengan teknologi DVB T-2. Sekali lagi saya gagal tanpa terjual 1 pcs pun. Tapi saya gak rugi banyak karena waktu itu dropship alias gak nyimpen stok sendiri.

5. Web Portal Lowongan Kerja (2014)

Sembari nyari lowongan kerja untuk diri sendiri, saya menyempatkan waktu untuk membuat portal lowongan kerja buat memperluas informasi lowongan kerja. Tapi karena resource seadanya, dan keterbatasan waktu, akhirnya domain expired dan ditutup.

6. Jasa Exchange E-Currency (2014)

Ini kegagalan yang cukup bikin sampe susah tidur 3 harian, eh bentar-bentar jasa exchange e-currency itu apa? E-currency yaitu uang dalam bentuk elektronik, diantaranya euro dan usd dalam layanan antara lain paypal, neteller, dan lainnya. Sempet jalan beberapa bulan dengan keuntungan yang lumayan sebenernya, profit margin sekitar 10%. Sampe akhirnya ketemu sama orang yang salah. Intinya dia bikin saya harus rugi $250 di tahun itu ya sekitar 3 jutaan karena dana yang ada di paypal saya kena chargeback. Di neteller juga pernah rugi tapi gak banyak-banyak banget sekitar 750rb-an. Tapi untungnya keuntungan udah lebih dari itu, jadi ibarat kata, saya cuma rugi seolah-olah kaya 1 bulan kerja gak digaji.

7. Mie Lidi (2016)

Ini serius, pernah bolak-balik ngubek-ngubek pasar buat nyari bahan mie lidi mentah, soalnya susah ditemukan di sembarang toko. Sampe akhirnya dapet 1 toko yang jual, goreng sendiri, coba berbagai jenis bumbu, dicoba enak sih, bumbu yang sama kayak yang biasa mie lidi lain. Sempet diiklanin lewat sosmed, buka toko juga di tokopedia. Hasilnya cuma dibeli 1 orang, itupun temen kerja. Kenapa dulu sempet tertarik ke mie lidi? Karena selain emang doyan, liat juga ada temen facebook yang bisa jualan ini sampe ratusan pack per hari, padahal dia jualnya mahal loh. Tapi emang bukan “lucky”nya di situ mungkin dan bukan passionnya jadi ya ditutup juga hahaha.

8. Bikin Game (2019)

Ini adalah project yang sebetulnya terniat, menghabiskan banyak waktu, ngoding sedikit, tapi lebih banyak buat nyiapin aset-aset game seperti musik backsound, ratusan gambar item, gambar background, dan masih banyak lagi. Menghabiskan kurang lebih 1-2 bulan untuk bikin. Dengan jumlah download hanya 2, dan beberapa bulan setelah itu saya juga dapat email notifikasi bahwa game tersebut perlu semacam disertifikasi agar bisa terus eksis di playstore karena game tersebut sebetulnya game anak-anak yang perlu disertifikasi lebih lanjut. Tapi karena males dan ada peluang lain yang lebih jelas, saya biarkan aja sampe sekarang dan belum pernah menghasilkan 1 sen pun.

Dari timeline tersebut, ada kesimpulan bahwa saya banyak buat hal baru di tahun 2014 walau pada akhirnya gagal, tapi kenapa 2014? Kepepet bro! Itu awal-awal saya lulus dari sekolah dan pokoknya gimana aja caranya cari uang halal apa aja saya coba. Terus 2017-2018 kok kosong? Actually, setelah rugi di step ke-5 saya pernah kerja 2,5 tahun dari April 2015-Juni 2017 saya fokus kerja karena ya butuh duit pastinya dan waktu itu pendapatan dari pasif income masih terbilang sedikit.

Tapi dari banyaknya kegagalan tadi, message yang ingin saya sampaikan itu gini, jangan alergi sama kegagalan, itu berat, pahit tapi kita bisa ambil pelajaran dari tiap kegagalan sampe kita nemu “insting”nya biar nemu peluang apa yang kira-kira bisa sukses dikerjakan. Bye.

Leave a Reply

Your email address will not be published.