[Review] Film Joker 2019

Film

Mohon maap kalo dalam artikel ini ada bagian-bagian yang mungkin dianggap spoiler, gue udah berusaha untuk tidak menceritakan detail ceritanya, cuma garis besarnya aja ya.

Gue nonton film ini sendiri, padahal banyak yang bilang kalo jangan nonton joker sendiri, tapi larangan itu kok malah jadi kayak tantangan ya. Kaya ketika kalian mungkin dilarang nonton ini, malah jadi penasaran ya. Ya semalem sebelum nonton gue menghabiskan 4-5 jam buat baca-baca komentar yang udah nonton, tidak lupa juga ngisi tes-tes psikologi dan itu bukan cuma 1, ada 3-4 an web tes psikologi yang gue coba, yes, sampe segitunya gue nyiapin diri buat nonton ini film.

Besoknya, jam 11 lebih dikit gue udah di bioskop keseyengen Rajawali Purwokerto. Agak telat sih karena pas berangkat agak mepet waktunya dan harus beli tiket di loket karena beli online kena charge tambahan 3.000 wkwkwk, tapi alhasil dapet kursi di paling pinggir sebelah kanan, ini pertama kalinya nonton sendiri dan pertama kalinya nonton dari pinggir wkwkwk, karena emang yang tersisa cuma yang dipinggir.

Film udah berjalan sekitar 10 menit, gue melewatkan adegan yang dibus sama yang si Arthur dipukul pake papan kayu. Tapi adegan selanjutnya kan masih ngenes, beberapa detik setelah gue masuk pun udah terdengar suara penonton lain, terutama cewe-cewe yang nangis. Entah gue yang karena terlalu merasa biasa atau gimana, gue sih ngerasa gak ngenes-ngenes amat. Gak sesedih ketika gue nonton film kaya Bajrangi Bhaijaan, ya emang jauh juga sih hehehe. Gue nonton dari sudut pandang luar, bener-bener gak memposisikan diri gue sebagai Arthur, jadi terasa biasa aja, apalagi gue dalam 1 tahun terakhir gak lagi ngalamin depresi yang gimana-gimana atau kejadian-kejadian yang gak mengenakan, cenderung flat.

Sampe di titik balik ketika Arthur udah mulai jadi jahat, gue pun masih biasa-biasa aja. Cuman di beberapa adegan sadis hampir gue kayak pengen bilang “aduh, jangan…” sambil pengen nutupin mata, tapi ujung-ujungnya tetep ngeliat. Adegan sadisnya sebenernya dikit, kalo kalian pernah nonton The Raid, ya bisa dibilang masih ngeri The Raid sih. Tapi racun film ini memang bukan di situnya, tapi lebih ke betapa depresinya Arthur dengan lingkungannya dari teman kerja, keluarga (cuma ibunya), pemerintahnya, psikolognya yang tidak cukup membantu, dan orang yang dia idolakan yang seorang pembawa acara talkshow. Kekecewaan dan nasib malang yang datang bertubi-tubi yang menjadi awalnya Arthur jadi Joker adalah inti dari film ini. Meskipun ada juga yang bilang sebagian dari cerita sebenernya hanyalah delusi Arthur semata.

Ya, psikologi thriller kan emang gitu karakteristiknya, sehabis nonton kita bakal mikir keras ini itu sebenernya cuma delusi pemeran atau bener-bener terjadi (dalam film). Film psikologi thriller favorit gue Sound of My Voice juga demikian, kalo yang satunya The Shelter penasaran terjawab di akhir film. Itu yang bikin keren sebuah film psikologi thriller, punya twist ending, masing-masing orang bisa punya pandangan berbeda-beda. Overall meskipun gue ngerasa biasa aja sama Joker ini, sejujurnya malem setelahnya gue pas tidur sempet mimpi yang kaget gitu, kaya kalo kalian mimpi jatuh dari ketinggian gitu, tapi ini gak mimpi jatuh, mimpi kagetnya doang, nah pas di tengah tidur mimpi lagi yang lebih ekstrim, gue mimpi ngebunuh 2 maling di waktu yang berbeda ya mungkin jarak 10 menitan kali dengan cara ditendang sampe keluar darah dari mulutnya. Hahaha sampe sini gue mikir, kalo efek film ini mungkin biasa aja, tapi di alam bawah sadar kita gak tau kan. So, buat yang mau nonton saran-saran orang sangat perlu diperhatikan, kalo kalian lagi depresi, habis dipecat, habis diputusin, ditolak, atau apapun lah emang sebaiknya gak nonton, apalagi yang emang udah punya masalah mental. Bener-bener gak direkomendasiin.

Tapi gue mengambil beberapa pesan positif film ini, bahwa bullying walau sekedar verbal sekalipun, hal-hal kecil itu bisa punya dampak besar buat korban seumur hidupnya.

Kurang lebih itu aja sih, maap kalo ada yang salah atau kurang pas atas kesotoyan gue, yang jelas gue udah nonton, dan ngikutin alur filmnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.